ILMU PSIKOLINGUISTIK

Psikolinguistik adalah ilmu yang menelaah tentang apa yang diperoleh seseorang, jika mereka melaksanakan proses pemerolehan bahasa (language acquisition); bagaimana mereka memperoleh bahasa (producing language and speech); bagaimana mereka menggunakan bahasa dalam proses mengingat dari memahami bahasa itu (comprehension and memory). Psikolinguistik berhubungan erat dengan psikologi kognitif, yakni psikologi yang membahas tentang pemahaman dan berpikir.

Bidang yang paling penting adalah: (1) pemahaman bahasa; (2) penggunaan bahasa; (3) masalah bahasa dan kelainan; (4) bilingualisme dan multilingualisme. Selain itu, salah satu bidang psikologis bahasa adalah bagaimana pembicara berubah menjadi respons terhadap “Encode”. Ini adalah proses hukuman yang terjadi dalam diri manusia dan menghasilkan output dari perangkat audio ke bahasa tersebut. Ketika bahasa mencapai penerima dan menyingkirkan bahasa pisang di dalam pikiran sesuai dengan arti dari decode, proses mental lainnya terjadi dalam kerangka sains untuk hal yang sama, dan untuk simbol vokal yang dikirimkan dari pembicara melalui udara ke penerima, itu adalah bidang penelitian linguistik.

Perilaku linguistik individu dan dua arti utamanya adalah: Akuisisi linguistik dan kinerja linguistik menggabungkan sistem pengetahuan pada manusia.

  • Bahasa perolehan isu terpenting sains kontemporer
  • Akuisisi bahasa terjadi di masa kanak-kanak dan dalam waktu yang sangat singkat
  • Anak-anak serupa cara mereka memperoleh bahasa (naluri manusia)
  • Tidak ada perencanaan sebelumnya (pada orang tua) untuk mengajarkan pemerolehan bahasa pada anak
  • Ada hubungan antara perolehan linguistik dan perkembangan biologis anak
  • Ada dua kecenderungan dalam menafsirkan fenomena pemerolehan bahasa pada anak:

Yang pertama: induktif. Fenomena dikumpulkan dan aturan yang diambil dari mereka, yaitu anak bergerak dari eksperimen (penyimpanan bahasa) hingga klasifikasi, abstraksi dan generalisasi.

Kedua: Induksi. Anak memiliki teori bahasa bawaan yang berakar di dalamnya, yang terdiri dari konsep warisan, yaitu siap terlebih dahulu, dan kemudian mulai menerapkannya pada bahasa.

Kinerja adalah area kedua dari psikolinguistik: bagaimana seseorang melakukan bahasanya? Apa proses di balik ini? Berikut adalah :

  1. Kinerja produktif, aktif atau aktif, yaitu ketika manusia menghasilkan bahasa: pidato atau tulisan
  2. Kinerja kinerja reseptif atau negatif, yaitu saat orang tersebut menerima atau membaca bahasanya.

Saat ini, sains hampir mendekati kinerja bahasa yang reseptif: apa sebenarnya yang terjadi ketika seseorang menerima sebuah bahasa? Apakah dia menulisnya dalam daftar sendiri (suara, kosa kata dan kalimat) atau apakah dia memiliki repository teoritis lain yang mewakili aturan tata bahasa umum yang menjadi dasar proses bahasa? Studi tentang kesalahan meliputi: produktivitas dan penerimaan dengan mencari faktor psikologis yang menyebabkan komisi.

Dengan demikian, linguistik yang diterapkan akan diajarkan untuk mempelajari perilaku linguistik pada manusia. Hal ini diajarkan dengan dua cara: Perilaku, yaitu pengamatan perilaku linguistik pada manusia, dan mentalitas, dengan alasan bahwa perilaku linguistik manusia lebih kompleks.

Related posts